5 langkah mudah menanam herba segar di rumah saat Anda berada di karantina

Herb Planting Calendar: Planting and Growing Herbs | The Old Farmer's  AlmanacJika Anda menghabiskan banyak waktu di rumah saat berada di bawah karantina sendiri selama wabah virus korona ini , saya memiliki proyek di rumah yang sempurna untuk Anda: growing herbs. Mereka tumbuh dengan baik di dalam dan di luar ruangan, murah untuk tumbuh dan memberi Anda – dan mungkin anak-anak – sesuatu untuk dilakukan selain memindai berita tanpa henti dan menatap Netflix (meskipun ini adalah hal menyenangkan lain yang dapat Anda lakukan ). 

Plus, sedikit kemangi atau rosemary pada pasta, unggas, daging panggang, dan sayuran Anda akan menambah rasa pada hidangan apa pun. Menumbuhkan tanaman herbal Anda sendiri tidaklah sulit. Yang dibutuhkan hanyalah bahan yang tepat, pot tanam, dan rencana yang bisa diterapkan. 

Dan ingat, jika Anda tidak bisa atau tidak ingin pergi ke toko, Anda bisa memesan hampir semua yang Anda butuhkan secara online. Inilah yang perlu Anda lakukan.

Langkah 1: Pilih beberapa pot

Salah satu daya tarik besar dari taman herbal rumahan adalah selalu siap beraksi. Perlu membumbui pasta atau ayam panggang itu? Ambil saja beberapa lembar daun kemangi, sage atau setangkai timi. Dengan pot, Anda dapat meletakkan herba di lokasi yang nyaman, seperti di teras, dek, atau meja dapur Anda. 

Bahan wadah Anda bisa bermacam-macam. Tanah liat, kayu , resin , dan logam adalah pilihan-pilihan. Yang paling penting adalah menyediakan drainase yang cukup. Pot atau penanam apa pun yang Anda gunakan harus membiarkan kelebihan air keluar, itulah sebabnya sebagian besar dasar wadah tanam memiliki lubang di dalamnya.

Stoples tukang batu memang bagus untuk dilihat, tetapi tidak cocok untuk kebun herba. Tanpa drainase yang tepat, tanaman herbal Anda pada akhirnya akan mengalami pembusukan akar.

Pilih wadah yang sesuai dengan ukuran herba yang akan Anda tanam. Pilih sesuatu yang terlalu besar dan tanaman Anda akan menghabiskan energi berlebih untuk menumbuhkan akarnya. Penanam yang sempit akan menyebabkan herba Anda terikat pada akar (dengan kata lain, terikat pada pot). Itu akan menghambat nutrisi mereka, membuat mereka stres atau bahkan membunuh mereka.  

Langkah 2: Pilih herba Anda

Jika ini adalah pertama kalinya Anda mencoba menanam herbal, mulailah dengan yang sederhana. Peterseli, mint, dan basil adalah pilihan yang baik untuk menanam pot. Mereka semua cenderung tumbuh subur dan tidak keberatan sering dipanen. Berikut beberapa contoh varietas herba pokok dan karakteristiknya.

Kemangi

Relatif mudah tumbuh, kemangi lebih menyukai lokasi yang cerah. Itu juga paling baik di tanah subur yang disiram dengan baik.

daun mint

Dengan tingkat pertumbuhan yang agresif, mint paling baik di dalam wadahnya sendiri dan di atas tanah. Dapat menangani naungan tetapi lebih cocok untuk sinar matahari yang kuat.

Oregano (Yunani)

Tanaman ini memiliki daun kecil dan beraroma. Ini membutuhkan sinar matahari penuh dan banyak drainase. Oregano Yunani juga merupakan tanaman keras abadi yang harus Anda bawa ke dalam selama bulan-bulan musim dingin.

Peterseli (berdaun rata)

Koki lebih suka peterseli berdaun datar daripada keriting karena memiliki lebih banyak rasa. Peterseli tumbuh paling baik di tanah yang lembab dan dikeringkan dengan baik dan dapat tumbuh di daerah yang sebagian teduh.

Timi

Tanaman ini memiliki daun yang beraroma tajam dan lebih menyukai sedikit air. Anda harus memberikan paparan thyme ke sinar matahari penuh dan tanah yang dikeringkan dengan baik.

Rosemary

Daun resin rosemary sangat aromatik. Tanaman ini membutuhkan iklim sejuk dengan banyak sinar matahari dan tanah yang lembab (tidak basah). Yang terbaik juga adalah membawa rosemary ke dalam ruangan selama musim dingin. 

Langkah 3: Lupakan benih, gunakan tanaman pemula

Kecuali Anda seorang tukang kebun berpengalaman, gunakan tanaman pemula untuk ramuan Anda. Ini akan menghemat waktu tanam selama dua hingga tiga minggu dan meningkatkan peluang Anda untuk panen yang sukses.

Langkah 4: Dapatkan tanah yang tepat

Jika sudah waktunya menanam, gunakan tanah pot – bukan tanah kebun. Tanah pot akan mengalirkan air dengan lebih efektif. Yang pertama lebih ringan dan keropos, sedangkan yang terakhir padat dan memerangkap (atau menghalangi) uap air di dalam wadah. Jika Anda tidak memilikinya, ambillah sekop taman . Mereka baik menggali lubang, menangani tanah dan menghilangkan gulma bila perlu. 

Langkah 5: Perawatan dan panen

Dibutuhkan perawatan yang konstan dan teratur agar herba berkembang. Itu berarti Anda harus menyiramnya dengan jadwal yang konsisten. Anda juga harus sering memanennya, karena ini mempersiapkan mereka untuk pertumbuhan baru. Pastikan untuk mencocokkan perawatan herbal Anda dengan varietas spesifiknya .  

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *