Rasa haus kita akan gadget baru telah menciptakan kerajaan limbah elektronik yang sangat luas

Medali Olimpiade 2020 Akan Dibuat dari Limbah Elektronik • Jagat Review

Peningkatan teknologi berarti bahwa ponsel, tablet, komputer, dan perangkat listrik lainnya yang kami anggap penting lebih murah dan lebih bertenaga dari sebelumnya. Tetapi ini berarti kami meningkatkannya lebih cepat dan dengan cepat menjadi tidak diinginkan atau usang, dan dibuang. Sejumlah besar limbah peralatan listrik dan elektronik – WEEE, atau limbah elektronik – yang dihasilkan dengan cepat menjadi masalah lingkungan, ekonomi, dan kesehatan utama di seluruh dunia.

Sebuah laporan baru-baru ini oleh proyek Countering WEEE Illegal Trade yang didanai oleh Uni Eropa menemukan bahwa hanya lebih dari sepertiga limbah elektronik Eropa yang berakhir di program pengumpulan dan daur ulang resmi. Sisanya, yang berjumlah lebih dari 6 juta ton per tahun, diekspor (1,5 juta ton), didaur ulang dengan cara yang melanggar hukum (3,15 juta ton), dipulung (750.000 ton), atau dibuang begitu saja ke tempat sampah (750.000 ton) . Mengingat banyaknya limbah elektronik yang diproduksi di seluruh dunia karena berkembangnya berita gadget yang mempengaruhi pembelian gadget dan berakhir menjadi limbah yang merupakan masalah serius. Mengingat proses pembuatannya yang padat energi dan material, begitu pula dampaknya terhadap sumber daya alam dan lingkungan dunia.

Limbah elektronik berdampak buruk bagi lingkungan

Tapi tidak semua limbah elektronik itu sama. Peralatan yang berbeda dapat mengandung ratusan atau bahkan ribuan zat yang berbeda, beberapa di antaranya berpotensi sangat beracun, sementara yang lainnya sangat berharga. Hal ini menyebabkan pencurian: pada tahun 2012 UE memperkirakan bahwa pencurian komponen dan bahan berharga dari limbah elektronik bernilai antara € 800 juta dan € 1,7 miliar . Sebagian besar limbah elektronik terbuat dari logam: emas, timbal, nikel, perak, timah, dan seng, di samping plastik berharga yang dapat digunakan kembali. Elemen berbahaya termasuk bahan seperti asbes, baterai, papan sirkuit tercetak, dan kartrid toner printer.

Membuang material bernilai tinggi merupakan pemborosan yang sangat besar. Namun, ekonomi mengekstraksi mereka tidak selalu berhasil di Barat. Sebaliknya, limbah elektronik yang diekspor ke negara berkembang berakhir di skema daur ulang informal yang dijalankan oleh individu, dan terkadang geng kriminal . Di beberapa negara, hal ini mendominasi rantai daur ulang limbah elektronik, dengan peralatan yang dibakar dalam api terbuka atau diproses dengan asam berbahaya untuk memulihkan logam berharga.

Skema daur ulang yang terorganisir dengan baik telah muncul di negara-negara maju, dengan Uni Eropa memimpin jalan dalam mengadopsi “ prinsip pembayaran produsen ”, yang mengharuskan produsen dan terkadang importir dan distributor untuk mendanai pengumpulan dan daur ulang produk mereka – dan untuk memastikan produk mereka dibuang menggunakan metode yang ramah lingkungan.

Di Uni Eropa, ini pertama kali muncul sebagai Petunjuk WEEE 2006, yang mencakup peningkatan target daur ulang limbah elektronik nasional, dan petunjuk lebih lanjut pada tahun 2012 yang memperluas apa yang dihitung sebagai limbah elektronik dan memperkenalkan pembatasan yang lebih ketat pada ekspor limbah ilegal. Setiap tahun, sekitar 9,5 juta ton limbah elektronik dibuang di UE. Diperkirakan juga bahwa dari 1,3 juta ton limbah elektronik tidak berdokumen yang diekspor, 70% adalah peralatan yang berfungsi – yang berpotensi terus digunakan.

Limbah elektronik berdampak buruk bagi kesehatan Anda

Sampah elektronik pada awalnya hanya dibuang di TPA. Tetapi bahaya unsur-unsur yang sangat beracun dalam limbah elektronik yang keluar dari tempat pembuangan sampah – ke dalam tabel air, misalnya – berarti diperlukan kontrol yang lebih ketat. Masalah yang terkait dengan pembuangan limbah elektronik di negara berkembang lebih buruk, dan sudah menyebabkan masalah lingkungan dan kesehatan yang signifikan. Pembakaran terbuka plastik, pembuangan umum yang meluas, malpraktek yang terkait dengan pembongkaran dan pengolahan limbah elektronik yang tidak tepat seperti yang diamati di negara-negara seperti China, India, dan Nigeria dapat mengakibatkan konsekuensi kesehatan yang serius.

Limbah elektronik berdampak buruk bagi dompet Anda

Di luar biaya lingkungan dan kesehatan adalah biaya ekonomi. Hilangnya material berharga, berguna, dan seringkali langka dari limbah elektronik yang belum diproses sangatlah signifikan . Bahan yang ditemukan dalam produk listrik dan elektronik modern termasuk logam yang diklasifikasikan sebagai bahan mentah kritis yang jumlahnya terbatas.

Masalah etika terkait dengan limbah elektronik termasuk laporan pekerja anak dalam perawatan dan penanganannya, terutama di beberapa bagian Asia dan Afrika. Pengiriman ilegal limbah elektronik dari negara-negara makmur ke negara-negara berkembang yang lebih miskin yang tidak memiliki fasilitas untuk mengolah limbah tersebut dengan benar tersebar luas. Bukti menunjukkan hubungan erat antara malpraktek etis dalam penanganan limbah elektronik dan kerusakan lingkungan dan masalah kesehatan. Mencegah pengiriman limbah elektronik ilegal dapat mengurangi – jika belum tentu memberantas – efek ini.

Dengan populasi dunia yang diperkirakan akan tumbuh menjadi sembilan miliar pada tahun 2050, dan lompatan yang sesuai dalam jumlah limbah elektronik yang kita konsumsi dan buang, kita sangat perlu mengatasi masalah ini dan memperkenalkan undang-undang, peraturan, dan prosedur yang tepat yang akan memastikan bahwa limbah elektronik ditangani dengan aman.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *